Pages

Friday, August 5, 2011

Pussycat-Doll?

28 Febuari 2009
By the way, 2 days ago tepatnya hari kamis, gue menemukan seekor anak kucing yang masih mungil dan lucu di dekat pintu rumah. Gemes banget gue ngeliatnya. Actually, ada 3 ekor sih. Cuma kenapa gue lebih tertarik sama kucing yang satu ini? 
 Dia sakit. Nggak tau sakit apa. Gue cuma kasihan ngeliatnya. Mana emaknya ninggal-ninggal gitu. Kayak anak buangan yang nggak dipeduliin orang tuanya gitu. Sedih bener nasibnya. Oh iya, awalan cerita dimulai dari seekor kucing betina dengan 3 ekor anaknya udah ada di area rumah gue kisaran beberapa hari yang lalulah. Tuh kucing tadinya ada di pojokkan halaman rumah gue, deket rumah gadang yang emang sengaja dibangun nyokap gue. Terus, besok paginya udah tiba-tiba di deket pintu rumah. Nah lho? Bingung, kan.... Gue sama nyokap sih cuek aja. Pikiran cuma kucing doang gitu lho. Nanti juga pergi ngelayap ke mana-mana. 

Tapi setelah itu, ketinggalanlah seekor anak kucing yang selama 2 hari ini menjadi pusat perhatian gue sama nyokap. Gimana nggak jadi perhatian kalo badannya tuh ringkih banget. Terus, pake acara bersin-bersin gitu lagi. Sebenernya bunyi bersinnya tuh lucu banget. Tapi masa gue seneng ngeliat kucing menderita untuk bersin terus? Nggak mungkin dong. Dan yang buat nyokap dan gue makin sedih saat kita ngeliat dia jalan. Ya Tuhan... Gue nggak bisa ngomong deh. Sumpah! Kasian banget! Udah kayak orang patah tulang lagi jalan. Kayaknya persendian tulang-tulangnya ada masalah. Soalnya jalannya patah-patah terus ngerangkak-rangkak gitu. Mana matanya sebelah nutup sebelah ngebuka. 
Kata nyokap gue, kayaknya sejak lahir emang udah sakit tuh anak kucing. Soalnya emak gue suka nengokin sarang tuh kucing, dari ketiga anak kucing, dia doang yang kagak berkembang. Yang laennya udah mulai gedean terus giat nyusu, nah yang ini... sama sekali kayaknya belum menyentuh ASK (Air Susu Kucing, hehehe). 

Inisiatif aja gue langsung ngambil susu HiLo yang baru gue beli tadi siang di Carrefour. Gue buat 1 gelas, sekalian entar sisanya gue minum, maksudnya. Tapi buat si kucing udah gue resapin ke tissue. Kan biar gue gampang suapinnya. Soalnya kalo tuang ke mangkok, kayaknya dia nggak sanggup minum sendiri deh. Ngangkat badan aja susah gitu, gimana buat minum susu di dalam mangkok? Berhubung nggak punya pipet, ya mau nggak mau pake cara netesin susu dengan tissue. Gue tuang susu ke tissue pake sendok teh, pelan-pelan. Tangan gue pelan-pelan megangin tengkuk dia buat dimiringin dikit. Abis itu gue deketin tuh tissue ke mulut si kucing kecil dan gue peras pelan-pelan biar netes ke mulutnya. Beberapa kali kayaknya dia nelen tuh tetesan susu yang gue kasih. 
Sambil ngasih minum, mulut gue komat-kamit supaya Tuhan ngasih dia kesempatan hidup. Sedih ajalah, masa dilahirin cuma buat mati? Nggak lucu juga kan. Setelah gue ngasih susu, sambil ditontonin emak gue, gue minum susu digelas yang masih sisa banyak itu. Mata gue nggak beralih dari kucing malang itu. Sampai akhirnya gue sama nyokap masuk ke dalam rumah, soalnya udah malem. Gue sempet nanya ke nyokap, “Apa kita bawa ke dokter hewan aja, ya?” Mama cuma ketawa ngakak ngedengar saran gue yang katanya nggak wajar. Akhirnya gue diem aja.


Besok pagi gue bangun pagi-pagi langsung buka pintu rumah buat memastikan kondisi si kucing kecil. Dia tetep begitu aja, nggak ada perubahan berarti. Sedih sih pasti. Gue ngerasa tuh kucing nelangsa. Gue sampai sering bertanya ke nyokap, “Mah, apa dia bisa tahan?” Nyokap gue cuma bisa menggendikkan bahu. Abis beliau juga bingung mau jawab apa. Malah beliau berkata, “Lu kira gue Tuhan? Mana gue tau. Yang penting kita udah usahalah.” Mungkin saking bosennya gue bertanya bekali-kali dengan pertanyaan yang sama kali, hehehe.... Gue cuma bisa ngangguk-angguk aja. Abis itu nggak lupa gue ngasih dia susu lagi. Gue perhatiin, kok kayaknya dia makin nggak berdaya, ya? Apa perasaan gue aja? Duh... jangan mati dong. Gue pengen ngeliat lo maen sama sodara-sodara lo yang lain. Setelah melakukan ritual memberi minum susu, gue melakukan aktivitas seperti biasa. Dan nyokap gue yang jadi suster si kucing, dipantau perkembangannya. 

Tiba-tiba aja nyokap gue panik heboh sendiri di halaman. Berhubung gue lagi di dalam rumah, ngelanjutin novel gue. Kontan gue berlari keluar, “Kenapa, Mah?” Si Mama minta bantuan gue buat bukain payung usang yang sebenernya masih bisa dipake, cuma emang ujung-ujungnya ada yang kelepas dari kerangkanya aja. Nyokap gue nyuruh gue buat taruh tuh payung di sisi si kucing. Soalnya emang tiba-tiba aja langit yang tadinya mendemonstrasikan panas sinarnya, berubah jadi suram dan mulai menitikkan tetesan air. Gue juga ngerasa ketakutan tuh kucing malah makin parah lagi kalo kena hujan. Untung Mama nggak kehabisan akal, jadi dipayungin deh dia. Ya udah, gue sama nyokap masuk rumah. 
Ujan cukup deras. Sempet was-was juga. Moga-moga tuh payung kagak kebawa angin. Sorenya pas hujan udah berhenti, gue sama nyokap keluar halaman buat mastiin keadaan tuh kucing. Pas kita longok ke bawah payung, KOK KUCINGNYA NGGAK ADA? Mampus lho! Ilang lagi!? Duh... macem-macem deh pikiran kita, kalut. Gue cari pelan-pelan. Gue telusurin pinggir-pinggir rumah gue. Ketemu! Dia lagi tergolek lemah di deket pintu garasi. Gue perhatiin, napasnya udah satu-satu. Perutnya kembang kempis secara perlahan. Duuhh... makin nggak tega gue. Gue bilangkan ke nyokap kalo dia ada di mana. Kata nyokap biarin aja, jangan diganggu. Kasian dia. Tapi nyokap sempet ngelongok juga.

Besok paginya... berita duka. Si Kucing udah lewat. Perutnya sama sekali nggak bergerak. Nggak ada tanda-tanda kehidupan. Sedihnya.... Gue sebagai manusia berasa nggak berarti dah. Nyelamatin nyawa kucing aja nggak becus. Terus nyokap gue suruh si Bibi buat ngegaliin lobang. Rencananya emang mau kita kubur kalo sampai si kucing mati. Eh, bener kejadian. Gue cuma bisa ngeliatin proses penguburan si kucing. Nyokap gue lagi sibuk sama tanaman kembangnya. Setelah ditimbun di dalam tanah hingga rapi, gue beranjak untuk samperin nyokap gue yang sedari tadi sibuk metikin bunga berwarna merah. “Buat apaan, Mah?” tanya gue yang bingung merhatiin tingkah beliau. Soalnya Mama metikin tuh kembang sampai seraup telapak tangan. “Buat kuburan si kucinglah,” jawabnya singkat. Gue cuma bisa ber-oh. Terus nyokap ngeloyor pergi ke kuburan si pitik. Gue ngekor dari belakang. Kita taburin bareng-bareng kembang hasil petikan nyokap ke pusaranya. Gue cuma bisa doa, semoga dia tenang di alam sana. Amin.

Esok harinya. Pagi-pagi seperti pagi lainnya, gue bangun langsung menuju halaman rumah. Ekor mata gue menangkap sosok Mama yang bergerak jalan mengarah ke gue. Setelah agak dekat, gue tanya, “Abis ngapain, Mah?” Terus nyokap bilang kalo dia abis ke makam si kucing buat tabur bunga sama doa. Gue cuma bisa cengengesan. Abisnya, awal-awal kan si Mama cuek bebek ama si kucing kecil itu, tapi sekarang malah dia yang sibuk sendiri. Dari kasus ini gue bisa ngambil kesimpulan bahwa kita seharusnya bisa menghargai tiap detik yang berlalu dengan kejadian-kejadian menakjubkan dalam hidup kita. Karena kita nggak akan pernah tau kapan ajal menjemput seperti si kucing itu. Nikmatilah hidup ini sebaik mungkin dengan orang di sekeliling kita dengan penuh kasih.... Dan hargai tiap detik kebersamaan itu. Karena belum tentu detik berikutnya lo bisa ngeliat mereka kan?
Reactions:

No comments:

Post a Comment

Today a reader, tomorrow a leader. A good readers live a comment here ^ ^
I always try to reply your comment and visit back to your blog/website. So, keep coming back and we can be a friend xoxo