(lanjutan) Coretan hati.... Ah, lebay!

by - March 29, 2009

Dosa para cewek-cewek juga yang terlalu picky. Inget, dengan lo ngasih patokan standar GANTENG setinggi itu, ngebuat lo secara langsung nggak langsung jadi orang yang PEMILIH. Mau bela diri lo? ‘Ya kan, hari gini pantes dong kita milih. Kita kan nggak mau dapet lelaki brengsek. Emangnya lo mau?’ Gue nggak mau. Siapa juga yang mau. Orang gila! Tapi tolong lo liat definisi GANTENG lo itu, terlalu tinggi. Terlalu ngimpi, malah. Tuhan udah mempersiapkan manusia itu berpasangan. Lo tinggal tunggu aja lawan jenis yang emang udah jadi takdir lo. Nyokap gue selalu berpesan, “Nak, kamu jangan matok tinggi-tinggi kalo suka sama orang. Karena pada dasarnya tiap manusia itu dilahirkan dengan kelebihan dan kekurangan. Siapa pun dia, kamu harus bisa menerima dengan ikhlas. Jangan menuntut lebih dari yang bukan padanya. Kamu nggak berhak atas manusia. Oleh karena itu juga kamu nggak berhak mengkotak-kotakkan orang. Sebab Tuhanlah yang berhak akan semua yang ada. Yang penting dia itu baik, rajin, dan mau nerima kamu apa adanya.” Itu adalah petuah nyokap gue yang selalu gue ingat.
Dosanya para lelaki adalah terlalu mengangan-angankan wanita CANTIK. Padahal semua wanita diciptakan nggak kayak gitu. Lagian, ngaca dululah, mas! Lo juga manusia biasa. Lihat dengan mata kepala lo. Banyak wanita kurus, tapi kulit hitam, muka berjerawat, pendek. Ada juga wanita cebol, putih, gendut, mulus. Atau wanita tinggi, jerawatan, geek, rambut gimbal. Dan masih banyak contoh-contoh yang nggak bisa gue sebutin semuanya karena terlalu banyak jenis cowok cewek di dunia ini. Tapi satu yang mereka punya; hati, otak, dan kepribadian. Eh, itu lebih dari satu, ya? 3 malahan.
Wanita yang terkenal lebih main perasaan dibanding logika inilah yang banyak goyahnya. Mereka jadi agak tertarik untuk mengubah diri menjadi definisi cantik itu dengan penuh perjuangan. Jalan sesulit apapun mereka korbankan. Makanya terkenal dah tuh istilah-istilah bulimia atau anorexia nervousa. Kenapa kalian –lelaki—nggak pernah berusaha untuk melihat bahwa mereka juga wanita. Lebih wanita dari pada wanita-wanita jalang yang memamerkan keseksian tubuh. Mereka hidup dan ada di dunia ini. Tuhan menciptakan mereka. Begitu pula sebaliknya, kaum kalian juga nggak sesempurna itu. Ada yang bopengan, tampang mas-mas tengil, pendek. Atau putih, tinggi, idung pesek. Dosa perempuan yang terlalu di’buta’kan media yang memaparkan definisi ‘GANTENG’ itu. Liat ya, liat. Liat ampe mata lo semua melotot. Lo hidup nggak sendiri. Manusia beragam. Dengan berbagai wujud dan sifat. Terima diri lo apa adanya dan mulai menerima orang lain sebagaimana lo menghargai diri lo sendiri.
Mereka kaum yang nggak sesuai definisi ‘CANTIK’ dan ‘GANTENG’ itu punya perasaan lho. Mereka bisa juga sakit hati. Emangnya lo pikir di dunia ini elo doang yang punya hati? Yang bisa sakit hati? Mereka merasa terpojok dan nggak dianggep. Dan mereka diolok-olok karena mereka tidak sesuai dengan definisi ‘CANTIK’ atau ‘GANTENG’ tersebut. “AA pendek... AA pendek....” Itu contohnya. Itu nyata dan terjadi nggak hanya dikalangan dewasa tapi sudah sejak dini, anak kecil. Ngaku aja, sering kan lo denger hinaan itu sejak lo masih pake baju putih merah? Apa jangan-jangan, lo adalah salah satu orang yang ikut ngatain? Paarraaahh!! Atau, “BB item... BB item....” Nah, emang salah kalo dia dilahirin kulit item? Emang salah kalo dia dilahirin pendek? Dan salah juga, kalo dia dilahirin sipit? Itu Tuhan yang ngasih lho. Kenapa lo nggak pernah salahin Tuhan karena ngasih si AA ama BB dengan wujud kayak gitu? Kenapa harus dia-dia itu yang lo ejekin? Inget, apa yang dikasih Tuhan tuh anugerah. Bagus lo dikasih panca indera lengkap. Bersyukur tuh! Bagus juga dikasih idup sama Tuhan.
Itu semua yang terkadang melatarbelakangi seseorang menjadi psikopat, pembunuh, dsb. Karena gunjingan orang yang datang dari berbagai arah. Mungkin lo akan berpendapat, Itu salah orangnya kenapa nggak berusaha tahan diri atau cuek aja? Itu bukti kalo lo itu makhluk egois! Individualistis tanpa mikirin perasaan orang lain. Jawaban gue adalah, mereka berusaha. Sangat berusaha. Tapi apa lo semua bisa menutup mulut kotor lo untuk tetap tidak mencela kaum minoritas itu? Karena emang begitu kenyataan yang gue liat. Walaupun sekuat apa mereka membuktikan keeksistensian diri mereka dengan prestasi, de... es... be.... Tapi teteeeep... aja mereka semua lo anggap kecil dan hanya bagai kuman dipelupuk mata. Itu salah besar. Malah mereka lebih worth ketimbang lo semua. Bukan berarti gembel itu gembel, kan? Malah gembel bisa jadi pengusaha. Mereka berusaha setengah idup setengah mati tapi tuh mereka kayak lagi teriak kenceng-kenceng di gurun Sahara. Gue cukup banyak ketemu orang yang dianggap kaum terasing itu. Sungguh mereka itu adalah pribadi yang ngebuat gue takjub. Gue bisa ngeliat dengan mata telanjang gue (hehehe... emang selama ini mata gue pake baju, ya?) bahwa mereka memiliki keindahan tersendiri yang nggak bisa ditandingi dengan kecantikan atau ketampanan fisik semata. Di saat itu gue makin merasakan kebesaran Tuhan hadir. Sungguh nyata! Eh, kok kata-kata gue udah kayak buku rohani aja, dah!?
Dan gilanya adalah manusia kadang nggak pernah puas, ya? Mata sipit gitu pake dioperasi segala biar ada lipetan. Apa namanya lo bersyukur sama Tuhan? Buka mata lo, masih banyak di luar sana yang punya lipetan mata, tapi matanya buta. Mau lo ngegantiin posisi dia? Orang mah punya duit lebih buat bantu yang buta itu supaya kali-kali aja bisa ngeliat lagi. Kan bagus banget itu. Jadi lo bisa bersama-sama menikmati keindahan dunia. Eeh... malah sibuk sendiri buat supaya keliatan canntttiiikkk... mulu. Itu baru satu. Yang lainnya lagi nih. Kulit item. Orang bule bilang kalo kulit item tuh ekostis! Sexy... gitulah katanya. Tapi orang Indonesia yang notabene-nya berkulit sawo matang atau item, mbok ya eling toh. Malah dengan bodohnya pake ngeluarin duit jutaan buat sekali suntik cairan yang nggak jelas kimianya aman apa kagak buat badan jangka panjangnya, supaya kulit jadi putih kinclong! Nah... nggak syukur kan lo? Gaya-gayaan aja rajin ke tempat ibadah. Tapi sih kelakuan nggak sesuai. Malu lo! Gue selalu menekankan, apa yang terjadi dalam hidup lo tuh adil seadil-adilnya. Itu terjadi karena kehendak-Nya. Dan pasti ada maksud dibalik semua itu. Kenapa sih lo selalu ngerasa kecil ati, “Duh, gue nggak secantik si A deh.” or “Hehm... kayaknya gue kurang cakepan nih.”
Atau, mari sekarang kita mengandai-andai untuk cewek ya. Buat laki, tinggal ganti aja subjeknya sesuai jenis kelamin lo-lah. Awalan proyeksi pita film menggambarkan ketika lo lagi duduk bengong sendirian kayak orang bego di pinggir jalan, terus nggak sengaja lo ngliat ada cewek cantik bener tampangnya. Lo langsung ngiri. Pengen kayak dia. Terus dia ngelewatin lo sambil tersenyum, lo ngebales sambil mata tetep mantengin dia. Eh, lo liat kakinya cacat. Apa yang lo pikir? Lo langsung liat kaki lo dua-duanya masih lengkap, utuh tanpa cela sedikit pun! Abis itu lo bediri, jalan-jalan buat ngliat-ngliat sekitar. Nggak sengaja lo tabrakan ama laki ganteng. Waduh... cakep bener nih cowok. Abis itu lo mikir, coba gue punya pacar kayak dia.... Iya, kan? Nah, elo pasti basa-basi minta maaf sama dia, begitu pun sebaliknya. Terus dia bilang bukan elo yang salah, dia yang salah. Dia bilang elo orang baik, dia seneng ketemu lo. Karena elo orang yang rendah hati yang mau maapin ditabrak orang buta kayak dia. Apa yang lo pikir pas tau dia buta? Terus elo jalan lagi nih, sampai akhirnya elo tiba di sebuah taman. Di salah satu bangku yang ada di taman itu, elo liat anak kecil duduk sendirian sambil ngeliatin anak-anak yang lain lagi pada sibuk maen bola. Elo tertarik kan pastinya buat nanya, Kenapa kamu nggak gabung ikut main sama mereka? Dia cuma bisa diem natapin lo. Karena apa? Dia budek. Nggak bisa denger. Bahasa alusnya, tuli. Intinya gue cuma mau bilang sayanginlah badan lo itu. Lo punya sepasang kaki yang bisa membawa lo pergi ke mana pun, ke tempat-tempat yang bagus. Punya mata untuk melihat yang indah-indah bukan kerjaannya ngeliatin bokep mulu, punya kuping untuk mendengar yang merdu-merdu, yang baik-baik, dan yang emang pantes lo denger. Punya kedua tangan untuk melakukan kebaikan, menolong orang, bukannya ngejerumusin diri buat nolongin orang! Malah, jadi tangan ‘nakal’.
Itu tadi baru beberapa orang cacat yang gue jabarin. Intinya nih, walau mereka cacat, tapi hati dan otak mereka nggak cacat. Mereka malah bangga dengan cacatnya mereka. Cacat bukan penghalang untuk berkarya. Dan cacat nggak ngebuat mereka jadi orang yang egois, minta dikasihani. Dan perbuatan mereka NGGAK cacat. Gue malu lho kalah sama mereka. Lo sendiri gimana? Apa emang udah nggak punya urat malu, ya? Apa urat malu lo udah dijadiiin tali kolor? HA~HA~HA. Orang-orang cacat kayak gitu malah lebih tahan banting dan jago dari lo. Buktinya... mereka bisa nyari duit walau badannya nggak selengkap lo. Nah elo? Bisanya ngelel sama orang tua. Nyusaaahhhiinnn... mulu kerjaannya. Sedikit cerita kalo emang lo tau atau sudah tau. Ada perkumpulan orang cacat. Cacat di sini itu kagak punya kaki atau tangan. Tapi mereka itu lebih unggul dari lo! Mereka bisa ngehasilin lukisan yang keren abis! Dan itu bisa dijadiin penghasilan buat mereka. Itu salah satu kelebihannya. Belom lagi mereka itu tahan ati dihina orang atau direndahin. Gue yakin 100% nggak semua orang bersikap amat welcome atau nerima mereka apa adanya. Mungkin adalah dari lo-lo pada yang kagak milih-milih. Tapi... as i say, nggak semua. Walau kata mereka digituin, tetep mereka lapang dada dan sabar. Beda banget ya sama lo pada, dihina dikit aja... penghuni kebon binatang atau nggak kelamin orang lo sebut-sebut. Sebenernya lo itu orang berpendidikan nggak sih? Atau sebenernya play group kagak tamat? Atau... kagak sama sekali? Waduh! Pantess...! bahasa Indonesia kagak lulus. Mesti belajar tuh dari awal.
Kita dikasih otak buat mikir, bukan buat nyusahin diri sendiri apalagi orang lain. Makanya gue nyengir kuda ngeliat orang normal, tapi perbuatannya cacat. Kayak lo lo itu. Yang hanya bisa ngeliat orang dari penampilan luar. Kagak mau ke’dalem’nya. Puas lo udah banting tulang jungkir balik buat diri lo keliatan ‘CANTIK’ dan ‘GANTENG’? Pada akhirnya lo capek sendiri. Bahwa kenyataannya elo udah jadi orang lain. Bukan diri lo sendiri lagi. Sedikit gue minta isi otak lo dari kapasitas yang segitu gedenya buat mikir sebentar. Sebentar... aja. Apakah lo pada pernah mikir kelakuan lo secara nggak langsung telah mematikan karakter orang tersebut? Atau, potensi orang tersebut? Pasti nggak! Gue jamin! Garansi berjuta persen!! Jangan melakukan semuanya serba spontanitas tanpa mikir. Kalo lo mikir, nggak mungkin dengan mudahnya lo ngomong kotor di mana aja, ke siapa aja, dan kapan aja. Kalo lo mikir, nggak mungkin lo melakukan tindakan-tindakan gila. Pengen gue cuci deh mulut lo pada pake air sabun biar bisa berhenti ngomong jorok atau ngehina orang. Itulah mengapa gue capek ketemu dengan orang-orang yang malah ngebuat dirinya tampak ‘standart’. Lebih milih gue nemuin orang cacat yang masih punya hati dan otak, serta kreasi. Dibanding orang lengkap sempurna kayak lo, tapi sayang... huh... ha... ha... perpaduan hati, otak, kelakuan, terdiagnosis CACAT!

You May Also Like

4 comments

  1. ehm... sa.. ada feedback dr lu nga nih atas feedback gwe yg lalu..?? nga ajib nih diem2 aja.. hahahahahaha!!!!!

    ReplyDelete
  2. Ya bro q setuju bnget ma tlìsan qm.....dihina rasanya gak enak bnget..moga moga orang yg slalu menghna orang2 yg di bwahna bkalan kna karma biar nyadar dy salah

    ReplyDelete
  3. @ANODZ: sudah ada feedbacks kok...dicek aja ;)

    @SURYA: thx for supporting, bro. Yup! it's fact. Reality...

    ReplyDelete

Today a reader, tomorrow a leader. A good readers live a comment here ^ ^
I always try to reply your comment and visit back to your blog/website. So, keep coming back and we can be a friend xoxo