CINTAKU KEPENTOK HOMO....

by - March 06, 2009

He... He... He.... Judul di atas tidak bermaksud menimbulkan kontroversi lho. Tapi memang kenyataan cinta gue kepentok homo!

photo taken from google.com


Arrrgghhh... kisah berawal waktu SMA gue naksir berat ngeliat muka guru les Inggris gue yang native Portugal. Kita panggil dia si T. Wuiiihhh... ngeliat dia udah kayak ngeliat dewa Yunani. Matanya bagusss... banget! Biru keabu-abuan. Tiap gue ngeliatin matanya, rasa-rasanya hati gue damai dan tentram banget. Belom lagi hidungnya yang mancungnya tuh pas banget sama wajah latinnya. Tinggi badannya proporsional layaknya orang bule pada umumnya. Makanya gue rajin banget dateng les. Malah dateng setengah jam lebih awal dari jamnya. Temen gue suka kaget karena rajinnya gue dateng di mana kelas masih sepi. Gue cuma bisa senyum aja. Pada nggak tau sih dibalik kerajinan gue. He... he... he....

Hari-hari les gue begitu menyenangkan. Walau sebenarnya guru gue itu galaknya setengah mati. Tapi teteepp... itu nggak buat senengnya gue ngeliat muka dia jadi ciut. Kadang malah gue pikir, maksud dia baik untuk mendisiplinkan kita-kita biar nggak telat masuk kelas, biar nggak ngobrol sendiri-sendiri, dll. Beberapa bulan telah gue lewatin. Dan senengnya, walau naik level tapi gurunya nggak ganti, tetep dia!

Hingga suatu hari gue terpaksa mesti berhenti dari tempat les yang merupakan gudangnya native teachers yang mantep-mantep. Hiks.... Sedih sih pasti. Itu tandanya gue udah nggak bisa mantengin wajah cakepnya tiap Senin-Rabu-Jumat. Pindah rumah, alasan yang nggak bisa buat gue menolak. Mau nggak mau, ya haruslah. Sebagai tanda perpisahan dan wujud rasa terima kasih gue sama dia, gue kasih dia wayang golek. Gue lupa wayang Arjuna apa Rama. Antara dua itulah yang pasti. Gue bela-belain tuh ngibrit ke Sarinah. Tadinya gue mau beliin dia batik. Gue tanya nyokap yang bagus batik apa ya? Katanya hasil cantingan batik Solo atau Jogja, halus banget. Halus sih halus... harganya yang kasar! Duit gue kagak cukup dah buat beli baju batik yang angka nolnya sampe enam digit. Wayang aja udah cukup mahal, buat gue. Apalagi dengan kantong gue yang lagi merepet, kantong anak SMA.

photo taken from google.com

Setelah gue beli, gue minta sopir buat langsung melajukan mobil ke tempat les gue yang terletak di Kuningan. Sampai di sana dengan seragam olahraga SMA yang bener-bener gedombrongan karena abis UAS praktek, gue langsung menuju lift yang membawa gue ke lantai di mana ruang les gue berada. Saat itu gue mengutuk diri gue yang udah kecil liliput, makin culun dan anak-anak banget, mana dekil lagi. Perpisahaan yaaaannnggg sempurna dengan menampilkan gue si dekil kecil tak berkembang.

Gue tanya bagian student advisor ke mana gerangan guru gue tercinta. Ternyata lagi ngajar di ruang yang sama dia ngajar kelas gue. Gue liat dari jendela, kelasnya lagi asyik kayak piknik kecil-kecilan gitu. Soalnya, ada yang bawa rantang plastik gede isi spaghetti. Baru tau gue ada acara beginian. Gue cuma bisa mematung dalam jarak beberapa meter dari pintu kelas dan mengamatinya dari kaca jendela deket pintu. Emang sih, pintunya agak kebuka. Tapi gue kagak nekat buat langsung masuk dan manggil dia. Hingga akhirnya dia berasa ada yang liatin kali ya? Dia nengok tepat ke arah gue. Dia kaget akan kedatengan gue. Dia senyum ke gue. Gue gelagapan yang ketauan lagi mandangin dia. Malu gue! Gue cuma bisa senyam-senyum salting. Dia keluar dari kelas sambil bawa piring. Gue jalan ke arah dia. Gue sama dia basa-basi saling menanyakan kabar, terus masalah kepindahan gue, bla... bla... bla.... Sampai akhirnya gue ngasih tuh wayang buat dia. Dia surprised banget. Awalnya dia nolak ampe speechless. Ada juga gue kali yang speechless ngomong sama dia diluar konteks lesson. Dia sampe terima kasih bekali-kali pas ngebuka hadiah gue. Dia tersanjung banget. Dan tiba-tiba dia cium pipi kiri and kanan gue! GILA! Hoooaaaa.... senengnya. Jangan tanya jantung gue berdetak dengan kecepatan berapa. Gue sampe bengong, diem, dan kayaknya jiwa gue pisah dari raga beberapa detik saat itu. Sadar juga gara-gara dia ngoceh buat minta nomer hp gue, yang lagi-lagi buat gue kaget sekagetnya. Ngimpi apa gue semalem dapet kesenengan bertubi-tubi? Gue catet nomernya dan dia minta gue missed call dia. Terus dia bilang supaya kita tetep keep contact-an. Gue cuma bisa manggut-manggut dengan senyum yang terus mengembang nggak pernah surut. Gue pamitan sama dia dan langsung pergi karena sopir cuma nunggu sebentar. Abis nyokap gue mau make mobil entar buat pergi.

Langkah gue terasa enteng banget. Melayang. Dan muka gue terus sumringah. Gue sampe takut sendiri. Takut orang ngirain gue orang gila. Tadinya gue sempet sedih karena gue nggak bakal bisa les dan ketemu dengan mbak-mbak yang udah akrab banget sama gue, serta guru-gurunya. Tapi setelah apa yang barusan terjadi sama gue. Gue yakin gue nggak bakal nyesel ninggalin tempat ini, yaa... sedikit sih.


PRESENT…

photo taken from google.com

Kembali ke masa sekarang. Sejalan waktu hingga akhirnya gue menyesap dunia kuliah. Gue tetep keep contact-an sama dia. Emang nggak sering-sering sih. Just drop to say hello. Oh iya, kebetulan ada ex-teacher yang masih keep contact-an sama gue. And fortunately, he’s really fluently speaks bahasa Indonesia. Tapi kasarnya. Yang bahasa baku dia kagak ngerti. Dia ini tempat gue berdiskusi gila-gilaan. Sebut aja dia si L. Iseng-iseng ngobrol sama si L, gue tanya apa dia kenal sama si T. And you know what he said? Owh... a gay who’s always shows his porn video

WHAT!? 

Gue sampe mangap. HEH!? Apa lo bilang barusan? Geelaa... rasanya dunia gue berhenti berputar. Shoot! Masa sih??? Emang gue pernah denger gosip itu dari sesama murid. Tapi gue nggak yakin akan hal itu dan gue malah menyangkalnya di depan temen-temen gue. Gue bilang sama mereka itu nggak mungkin. Karena gue diajar sama dia udah lamaan dan gue taulah sedikit tentang dia. Temen-temen gue kan banyak yang baru dan beberapa yang lama, karena di tempat les gue kadang nggak semuanya lanjut next level. Ok... gue sampe nanya bekali-kali ke si L (mungkin!) salah jawab atau just gossip. Tapi kata dia emang bener. Malah gue disuruh ngeliat tanda-tandanya. Kyaa..... si L bilang gue kepolosan. Dia ketawain gue yang sampe nggak bisa menyadari hal itu. “Lo naksir ya sama dia?” tembak si L langsung ke gue. Gue cuma bilang, “Kagak... kagak. Sapa yang naksir juga. Nggak nyangka aja dia homo. Kok bisa ya?” Eh... ketawanya makin kenceng aja! Sial kan!?


Dan berhubung karena relation gue dengan ex teachers sangat baik, berkenalanlah gue dengan salah satu ex teacher lain. Tapi dia belom pernah ngajar gue sih. Gue kasih nama dia si J. Hubungan gue baik dengan J. Dan saat itu gue sempet had feeling with him. Yeeeaa... karena dia emang laki idaman gue. Hehehe... abisnya emang personalitinya ok. Attitude-nya, serta how’s he treating me as a woman. Dia fun banget orangnya. Dan paling gue nggak tahan adalah saat ngeliat matanya. Ya Tuhan! Bagusnya tuh mata. Enough, gue menceritakan si J. Setelah ngalor ngidul cukup lama. Gue iseng tanya, “Do you know T?” And he said, yes. Terus sambil ngomong pelan dan nggak sekasar si L, dia bilang juga kalo si T homo! Kyaaa... gue mesti gimana dong!? Udah dua orang yang kompeten memaparkan fakta yang ngebuat gue kaget bin shock! Take a breath. Hoaaa... kenapa mesti dia sih?! Gue nggak mempermasalahkan homo-nya. Tapi yang gue permasalahin adalah kenapa mesti dia? Kenapa juga gue nggak sadar? Dan, kenapa juga gue bisa naksir dia???

Damn!

Sampai suatu hari si T ngajak gue buat lunch bareng sama dia. Gue happy kegirangan. Gue telpon temen gue buat nemenin gue makan bareng dia. Temen gue sempet nolak. Nggak mau, katanya dia kagak mau jadi orang ketiga. HEH? Emang gue lagi nge-date sama dia? Toh, ternyata dia ngajak koleganya juga. Dan lagian dengan fakta yang telah gue dapet. Gue sempet memperingatkan diri gue agar nggak terlalu larut dan merasa dia atas awan.

Sebenernya hari kita ketemuan yang nentuin gue, karena dia bilang biar gue yang arrange. Gue minta hari sabtu. Karena emang lowong nggak ada acara dan sekalian rencana gue mau makan sushi bareng temen gue di Plaza Indonesia. Jadi setelah gue ketemu dia, langsung cabut ngemil sushi deh. Tapi kata si T hari itu dia pulang agak sorean, jam 2-an gitu baru bisa ketemu. Dan ada koleganya, juga dia nggak bisa lama-lama ketemu gue karena lanjut jam 4 ke gereja. Dia sempet nggak mau. Karena nggak enaklah sama rekan kerjanya plus padetnya jadwal dia hari itu. Tapi akhirnya dia mau sih. Gue tampil semanis mungkin buat dia. Temen gue juga kagak mau kalah. Sampe gue bingung, yang demen sama dia, gue apa temen gue? Kenapa dia jadi dress gila-gilaan? Whatever!

photo taken from google.com

Duduklah kita berempat hadap-hadapan di meja suatu restoran bilangan Menteng. Suasana kaku banget. Gue ngerasa waktu setengah jam serasa satu jam! Mana gue dateng telat satu jam dengan janji diawal ketemu jam 2. AHA! Bagus banget bikin ilfeel-nya. Nice impression. Kita ngomong basa-basi dengan inggris yang formal banget! Nggak betah gue. Tiba waktunya kita saling pamit. Then, say good bye.

photo taken from google.com

Hari itu gue makan sushi gila-gilaan buat pelampiasan dan meratapi nasib kenapa bisa demen sama dia (?) Gue tanya temen gue bekali-kali, apakah menurut dia si T itu homo? Apakah homo bisa sembuh? Dan temen gue bilang emang ada indikasi ke arah sana sih, dan homo itu susah sembuh. Karena bisa dianggap gaya hidup dan itu udah kayak bagian jiwanya. Gue makin nggak terima. Kenapa gue kagak bisa ngeliat tanda-tandanya sih? Pada akhirnya gue berusaha mengubur perasaan terhadap si T dan nggak niat menghubunginya lagi.

Nggak berapa lama minggu kemaren dia SMS gue nanyain kabar, as usual. Gue cuma bisa mengutuk, Kenapa sih lo masih sms gue walaupun just say hello? Ya gue bales deh. Dan dia malah cerita kalo dia lagi nyari kerjaan baru. Dia udah nggak betah kerja di tempat les itu. Gaji kecil tapi kerjanya seabrek. Akhirnya gue malah bantuin dia nyari tapi nihil. Hingga minggu ini tiba-tiba dia sms nanyain kabar lagi. Dia juga ngasih tau dia bakal holiday ke Venezuela, Portugal, dan Malaysia in April to May. Lucky you! Now... i just try to realize his condition not as straight but... gay. And may be we could be friend. Yeah... friend. Hiiyaaa... hard to accept it!

You May Also Like

9 comments

  1. don't look the book just from the cover..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyak mas Prawira. Saya juga shock sendiri kok :)))

      Delete
  2. haii elniie.. lam kenal yaahh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga Tasha. Makasih sudah mampir yak ^ ^

      Delete
  3. Lol banget deh xD jadi kenangan yang paling ga bisa dilupain banget ya hehehe.. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. sangatlah mak. Lumayan lama waktu denial-nya ituuuu X)))

      Delete
  4. Replies
    1. salam kenal, mbak Hilda. Makasih ya udah mampir ^ ^

      Banget banget banget >.<

      Delete
  5. Aduuuh, kayaknya masih mending patah hati karena doi ngincer cewek lain yak? :)

    ReplyDelete

Today a reader, tomorrow a leader. A good readers live a comment here ^ ^
I always try to reply your comment and visit back to your blog/website. So, keep coming back and we can be a friend xoxo